BERITA UTAMA HUKUM NASIONAL PERISTIWA

Buntut Insiden Kericuhan Di Kantor Arema FC, Polresta Malang Kota Tetapkan 7 Tersangka

Shares

Radarindonesia.id, Malang – Imbas dari Kasus pengeroyokan dan pengrusakan yang terjadi di Kantor Arema FC Jl. Mayjen Panjaitan No. 42, Kecamatan Klojen Kota Malang pada 29 Januari 2023 lalu, Dalam insiden tersebut Polresta Malang Kota mengamankan 115 orang yang diduga ada sesaat atau setelah kejadian untuk dimintai keterangan.

Seperti yang di sampaikan oleh Kapolresta Malang Kota Kombes Pol. Budi Hermanto saat menggelar konferensi pers pada Selasa (31/1/2023). Dirinya mengatakan, ” Saat ini, Polresta Malang Kota sedang menangani kasus pengeroyokan dan pengrusakan yang terjadi di kantor Arema FC, paska Insiden tersebut, Polresta Malang Kota mengamankan 115 orang, diantaranya 107 orang kami amankan di sekitar TKP dan 8 orang lainnya kami amankan setelah kejadian”.

“Dari total 115 orang yang kami amankan, sebanyak 7 orang kami tetapkan sebagai tersangka dan sisanya telah dipulangkan dan dijemput keluarganya masing-masing dikarenakan tidak terlibat pengeroyokan ataupun pengerusakan” imbuh Kombes Pol. Buher.

Dari 7 orang tersangka yang telah di tetapkan kami terapkan persangkaan pasal yang berbeda. Tersangka yang dikenakan Pasal 170 KUHP ayat (2) yaitu AR (24) asal Dampit, MF (24) asal Dampit, NM (21) asal Dampit, MA (29) asal Dampit, dan MF (37) asal Dampit.

BACA JUGA :   Kejuaraan Indonesian Jiujitsu Kai Se Surabaya Diharapkan Melahirkan Bibit Unggul Jiujitsu Untuk Indonesia

Sedangkan 2 orang tersangka lainnya dikenakan Pasal 160 KUHP dan atau Pasal 14 UU RI No. 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan atau Pasal 15 UU RI No. 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana yaitu CA (22) asal Pakis dan FH (34) asal Pujon.

“Kami mengamankan para tersangka beserta barang buktinya seperti 1 Bendara Hitam ukuran 65 X 45 Cm, dengan tongkat besi warna biru, 1 buah bendera gambar plus yang identik dengan kelompok Anarko, beserta tongkat kayu, 13 bom smoke, seperti yang rekan-rekan dapat lihat (barang bukti di atas meja konferensi pers)” terang Kombes Pol. Budi Hermanto.

Dalam gelaran konferensi pers Kapolresta Malang Kota menekankan bahwa penangkapan atas tujuh orang tersangka kasus pengrusakan dan pengeroyokan di Kantor Arema FC tidak ada kaitannya dengan insiden Kanjuruhan. “Ini murni kasus pidana terhadap pengrusakan kantor Arema dan tidak ada kaitannya dengan insiden Kanjuruan” tutup Kapolresta Malang Kota.(HBL)

Shares

BACA JUGA

10 Besar lolos Dalam Karaoke Contest Pelajar dan Mahasiswa di Nine Cafe Masuk Babak Semifinal

Muhammad Rezki

Reward Dari Kapolresta Malang Kota Untuk Anggota Yang Berprestasi

Muhammad Rezki

Perkara Mangkrak 4 Tahun Direspon Cepat Itwasda PMJ, Pengacara : Polri Presisi Lindungi Korban Untuk Dapatkan Keadilan

Muhammad Rezki