Hilang Sejak Umur 17 Tahun, Hernik Dipertemukan Keluarganya Kembali Setelah 37 tahun di Polresta Malang Kota

0Shares

Radarindonesia.id, Malang – Sumina perempuan paruh baya yang kini memasuki usia 81 tahun seakan tak pernah menyangka, pasalnya setelah 37 tahun terpisah dari anaknya,kini dirinya dapat bertemu dan berkumpul kembali dengan Hernik Martika alias Sudarmi yang terpisah dari keluarga sejak tahun 1986.

Atas kerjasama dan kolaborasi berbagai pihak diantaranya Polresta Malang Kota, Polres Timor Tengah Selatan, Kontak Kerukukunan Sosial Keluarga Jawa ( K2S ), Komunitas Arema NTT serta Relawan Anak Bangsa, akhir penantian 37 tahun ibu Sumina untuk bertemu anaknya dapat terwujud,adalah Aipda Catur, seorang Bhabinkamtibmas Kecamatan Soe, Timor Tengah Selatan, NTT yang menemukan Hernik alias Sudarmi di Taman Soe dalam kondisi yang memprihatinkan, kemudian dirinya mengevakuasi ke posko yang didirikan oleh komunitas warga Jawa di Kecamatan Soe, Timor Tengah Selatan, Provinsi NTT

“Kami menemukan ibu sudarmi di taman soe dalam kondisi tidak stabil secara fisik maupun mental, sehingga kami membutuhkan waktu untuk proses pemulihan hingga kami mendapat identitasnya yang ternyata warga Kota Malang.”Tutur Aipda Catur.

Setelah diketahui identitasnya, Aipda Catur Indra Irawan yang bertugas di Polres Timor Tengah Selatan bersama kontak Kerukukunan Sosial Keluarga Jawa menghubungi Bhabinkamtibmas Polsek Kedung Kandang,Polresta Malang Kota untuk membatu mencari keluarga Sudarmi. Tidak bergerak sendiri penelusuran keluarga sudarmi dibantu oleh komunitas Anak Bangsa. berhasil menemukan petunjuk lokasi keluarga Sudarmi di Jl. Bayam Dalam, Kelurahan Bumiayu, Kecamatan Kedung Kandang

Anggota Polsek Kedung Kandang Polresta Malang Kota bersama Komunitas Anak Bangsa bergegas menjemput Hernik alias Sudarmi di Bandara Juanda yang diantarkan langsung oleh Aipda Catur. Kapolresta Malang Kota yang telah mempersiapkan sarana maupun fasilitas pertemuan ini juga turut menyambutnya.

BACA JUGA :   Dampingi Wakapolres, Kapolsek Pancoran Serap Aspirasi Masyarakat di Jumat Curhat dan Siap Cari Solusi

“ini adalah kekuatan silaturahmi yang dapat menemukan seorang anak yang menghilang sejak usia 17 tahun dan tidak ada komunikasi sama sekali dengan pihak ibu dan adik.”Jelas Kombes Pol Buher.

“Kita bisa membayangkan bagaimana selama 37 tahun tidak bertemu keluarga, Respon seorang ibu (Suminah) sangat luar biasa hingga tangis haru, sedih menyambut kedatangan anaknya. Ini merupakan buah dari sinergitas yang dilakukan oleh Polresta Malang Kota, Polres Timor Tengah Selatan, Kontak Kerukukunan Sosial Keluarga Jawa ( K2S ), Komunitas Arema NTT serta Relawan Anak Bangsa dan pihak lainnya yang ada disana tanpa melihat status suku bangsa.” Imbuhnya.

Sumina ibu dari Hernik alias sudarmi tampak haru dan meluapkan kerinduan yang tak terbendung menyambut kedatangan anaknya. Ucapan syukur tak berhenti dilantunkan oleh segenap keluarga.
“ Terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu memulangkan kakak saya utamanya Pak Kapolresta Malang Kota, Bu Yuyun, Pak Catur dan Pak Bhabinkamtibmas. Kami merasa bersyukur bisa berkumpul kembali sejak tahun 1986 terpisahkan, yang dari tahun Ke tahun tidak pernah berhasil menemukannya.” ungkap adik Sudarmi.

Setelah Pertemuan pertama tersebut kemudian Hernik alias Sudarmi beserta keluarganya diantarkan menuju rumahnya oleh anggota Polresta Malang Kota dan Komunitas Anak Bangsa.

“Belajar dari peristiwa ini bahwa sangat penting menjadi orang yang bermanfaat khususnya bagi sesama dan membangun sebuah kolaborasi dari seluruh kesatuan yang ada di indonesia, sekali lagi saya menyampaikan apresiasi dan Terimakasih untuk Polres Timor Tengah Selatan, Kontak Kerukukunan Sosial Keluarga Jawa dan semua pihak yang telah membantu kegiatan mulia ini terwujud ” harap Kapolresta Malang Kota.(HBL)

0Shares

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *